Aku hanya belum menemukan cara bagaimana untuk bisa mengenalmu. Boleh beri sedikit waktu? Karena barangkali bukan hari ini. 
Aku hanya belum menemukan cara untuk memenuhi setiap kriteriamu. Barangkali kamu mengizinkanku untuk mempelajarinya? Karena ada hal-hal yang bisa aku usahakan untuk memenuhinya. 
Aku hanya belum menemukan caranya. Termasuk menemukan cara agar sabar tidak selalu aku ukur dengan batasan waktu. --- kurniawan gunadi

ps : tulisan-tulisan apik mas gun, bisa jadi self reminder, bikin jatuh hati disetiap tulisannya,  monggo di cek kurniawangunadi.tumblr.com 

masih perlu mawas diri,  masih perlu instropeksi diri, bahagia itu wajar,  tapi tidak perlu semua harus tau ✔✔
 


Sudah menempuh sekian tahun ini jurusan dan baru sadar maknanya 'menolong' setelah lulus sekolah. Magang itu penting buat kita-kita yang cuma bermodalkan teori dan ilmu praktek lapang yang sebenarnya kadang paling mentok dapat 'pandang' doang. Alhamdulillah, setelah lulus dapat bidan senior baik yang ilmunya ditularkan semua, walaupun ujung-ujungnya hayati juga gakuku kalau sistemnya 24 jam huhu, tapi banyak pengalaman yang di dapetin.
.

.
Kalau ada yang bilang kalau kita menolong dua nyawa itu ada benernya juga, padahal waktu masih sekolah belum menghayati banget, pernah di posisi nolong partus dengan kondisi (entah)  bayi itu besar atau memang tidak ada kemajuan, jantung tinggal satu.... dua.... tiga..... dan pas keluar asfiksi, lemes,  ga nangis? disitu rasanya maut itu deket,  pontang panting 'nyanyi' & tindakan haikap sekaligus resusitasi sampai bayinya nangis. 
.
Atau janin yang djjnya udah seminggu menghilang indikasi iufd dan ketika keluar sudah meninggal dengan laserasi kepala, lemes lah dan itu pertama kalinya lihat bayi dengan kondisi iufd, ga tega banget.   
.
Atau pernah ngerujuk pasien usia 40th ke atas dengan sisa plasenta ada perdarahan bareng bidan senior yang nyetir, anak pertama pasien, pasiennya,  dan kita uyel-uyelan dibagian depan mobil pick up [pasien masih kooperatif dan tidak di infus jadi gapapa ngrujuk ga berbaring, lagian tengah malem ga ada kendaraan lagi selain pick up itu, seriusan] itu pas tengah malem [udah genting gitu, pasiennya malah ngelus-ngelus punggungku buat tenang hmm ibu atau karena ibunya kasihan liat aku kejepit didepan sih hehe]. 

Atau ngadepin pasien yang ga kooperatif soalnya observasi udah lama dan gak ada kemajuan persalinan, akhirnya dirujuk dengan kondisi pasien yang sebenarnya ngotot pengen persalinan normal, tapi kenyataannya memang harus dirujuk, daripada kenapa-kenapa. Dan endingnya kena semprot si pasien, di pelototin, disentak, kita gapapa udah biasa digituin [maklum juga soalnya keadaan ibu yang kesakitan kayak gitu sih]
.
Atau ngadepin suami pasien yang gak kooperatif gegara ga tega lihat istrinya kesakitan terus-terus gegara kenceng-kenceng, dan ini pertama kalinya ngadepin orang yang marah-marah kayak gini, beneran dah suaminya pasien marah banget, kita disemprot, yaelah salah bidannya apa pak. maunya sih suaminya minta kalau istrinya dikasih obat perangsang aja biar cepet lahir, haaaaa akhirnya setelah udah di kie kalau proses persalinan itu baiknya alamiah akhirnya si bapak mau ngerti juga
.
Atau ibu yang taksiran persalinannya udah deket, setiap minggu ditanyain keadaannya dan di motivasi buat usg [karena hphtnya juga lupa] dan setelah lewat tanggal, ibunya malah ngabarin kalau udah usg dan menjelaskan penjelasannya dokter, giliran udah masuk ke tanda-tanda persalinan baru tahu dari suaminya kalau ternyata ibunya gak pernah usg sama sekali, gils, diboongin.... dan setelah kejadian itu, hati-hati banget kalau anamnese ke pasien dan bukannya ga percaya sih ke pasien tapi mungkin keterangan ga perlu di telan mentah-mentah, kudu difilter juga, karena berhubungan juga buat tindakan selanjutnya, btw ini serius. Kapok diboongin pasien.
.
Atau pernah balita datang dengan kondisi lemas [dipikiran pertamamu kemungkinan bisa sesak atau keselek juga sih], nadi udah ga keraba, udah kasih bantuan nafas buatan, dan pas bidan senior ngecek ternyata udah meninggal pas dalam perjalanan kesini, lemes lah awak. 
.
Atau bayi yang anemi gegara tali pusat pendek, udah ngerasa dosa banget.
.
 Atau pasien ibu yang kala IV nya darah syur-syur gak berhenti indikasi hpp dan kita pontang panting nginfus dan suntik sana-sini sesuai arahan bidan senior hmmm dengan deg-deg an juga sih.
.
.
.
Ya kan tanggungjawabnya gede kan? pengalaman itu kayak belum ada apa-apanya sih dibanding senior kita yang udah canggih ini itu. Faham masih perlu banyak belajar, banyaaak banget. Masih belum apa-apalah, masih jauh.
.
.
 Yaaaah semoga Allah ngasih jalan buat ngembangin ilmu, buat bisa bermanfaat buat orang banyak sih. Semoga makin cinta sama profesi ini, ga mikir yang lain. Kalau dibilang gak mudah, iya emang, tapi ikhtiar aja terus doa aja terus, yang ikhlas yang sabar yang telaten, ntar dikasih yang terbaik kok sama Yang Di Atas, percaya aja. Insyaallah jadi ladang pahala, Insyaallah barokah.

Nomenklatur Kebidanan



Jadi kemarin abis ukom, bulan desember –januari – februari emang musim ujian, sebelumnya udah cerita ukom itu apa kan, terus ada responsi atau bahasa kerennya di bedeki teori ngono wes bla bla bla awalnya ngira yang bakal jadi pertanyaan seputar tindakan, hening pas tau malah banyak kena konsepnya sama pendokumentasiannya, salah satunya seputar analisa, terus ibunya bahas nomenklatur kebidanan, semacam tata cara penulisa diagnosa gitu wes, karena penasaran dan sekarang lagi sok rajin, iseng-iseng ngeposting beginian yang dapet dari berbagai sumber biar bisa inget gitu, karena suatu saat pasti dibahas lagi hiks, daripada lupa terus.
 Tapi namanya juga sumbernya dari internet masih kurang lengkap, jadi semisalnya ada yang masih penasaran mending nyari di buku aja lebih jelas.

Nomenklatur Diagnosa Kebidanan adalah suatu sistem nama yang telah terklasifikasikan dan diakui serta disyahkan oleh profesi, digunakan untuk menegakkan diagnosa sehingga memudahkan pengambilan keputusannya. Dalam nomenklatur kebidanan mempunyai standar yang harus dipenuhi.

Standar Nomenklatur Diagnosa Kebidanan :
1.   Diakui dan telah disyahkan oleh profesi
2.   Berhubungan langsung dengan praktek kebidanan
3.   Memiliki ciri khas kebidanan
4.   Didukung oleh clinical judgement dalam praktek kebidanan
5.   Dapat diselesaikan dengan pendekatan manajemen kebidanan


hingga saat ini terdapat 68 jenis diagnosa nomenklatur kebidanan , yaitu :
1.    Persalinan Normal
2.    Partus Normal
3.    Syok
4.    DJJ tidak normal
5.    Abortus
6.    Solusio Placentae
7.    Akut Pyelonephritis
8.     Amnionitis
9.    Anemia Berat
10.  Apendiksitis
11.  Atonia Uteri
12.  Infeksi Mammae
13.  Pembengkakan Mamae
14.  Presentasi Bokong
15.  Asma Bronchiale
16.  Presentasi Dagu
17.  Disproporsi Sevalo Pelvik
18.  Hipertensi Kronik
19.  Koagilopati
20.  Presentasi Ganda
21.  Cystitis
22.  Eklampsia
23.  Kelainan Ektopik
24.  Ensephalitis
25.  Epilepsi
26.  Hidramnion
27.  Presentasi Muka
28.  Persalinan Semu
29.  Kematian Janin
30.  Hemorargik Antepartum
31.  Hemorargik Postpartum
32.  Gagal Jantung
33.  Inertia Uteri
34.  Infeksi Luka
35. Invertio Uteri
36.  Bayi Besar
37.  Malaria Berat Dengan likasi
38.  Malaria Ringan DengKomplikasi
39. Mekonium
40.  Meningitis
41.  Metritis
42.  Migrain
43.  Kehamilan Mola
44.  Kehamilan Ganda
45.  Partus Macet
46.  Posisi Occiput Posterior
47.  Posisi Occiput Melintang
48.  Kista Ovarium
49.  Abses Pelvix
50.  Peritonitis
51.  Placenta Previa
52.  Pneumonia
53.  Pre-Eklampsia Ringan/Berat
54.  Hipertensi Karena Kehamilan
55.  Ketuban Pecah Dini
56.  Partus Prematurus
57.  Prolapsus Tali Pusat
58.  Partus Fase Laten LAma
59.  Partus Kala II Lama
60.  Sisa Plasenta
61. Retensio Plasenta
62.  Ruptura Uteri
63.  Bekas Luka Uteri
64.  Presentase Bahu
65.  Distosia Bahu
66.  Robekan Serviks dan Vagina
67.  Tetanus
68.  Letak Lintang